Puisi : Belum Pernah.



Rumput meliar; sulur menguning dan menjalar
Semut beratur menjinjing benda putih-kelabu-berdebu
Nesan berbatu kapur mula melurutkan warna dikakis hujan
Meninggalkan kesan kotoran berlumut hijau kusam
Asalnya diletak menjadi tanda
Akhirnya terbiar pudar tidak terbela
Menjadi pula habitat sekalian hidupan mikro-nano

Nesan tua berukir itu
Cuma menjadi tanda
Ada kujuran tubuh tidak bernyawa berbalut kafan 
Di sebalik tanda nesan itu
Ada manusia yang pernah berdegup jantungnya menghuni 'kediaman' itu
Ada manusia pernah ligat berbicara empunya pusara itu
Ada manusia pernah sibuk menghitung harta mendiami kotak kecil itu.

Nesannya bertanda
Nesannya bernama
Tapi keluarganya tiada
Berseorangan dia tanpa cahaya
Berseorangan dia menadah paluan cemeti berbara
Berseorangan dia menghadap gegak gempita
Berseorangan dia meluahkan tangis bergema

Yang masih terhela nafas
Masih berpeleseran di jalanan
Masih bergelumang dengan wang kertas dan sen
Masih bangun pagi tidur malam berbantalkan trofi dan pengiktirafan
Yang si mati mengerekot kesejukan
Berselimut kafan bertilam tanah
Berumah petak segi kecil; bertimbus

Pusaranya dibiarkan tidak berpengunjung
Pusaranya tidak dijadikan iktibar pengajaran
Nesannya dibiar menjadi artifak lama 
Rumput dan lalangnya meliuk-lentok disapa hembusan
Tiada siapa peduli
Melainkan si penjaga kubur yang datang seminggu sekali

Kita tidak akan mengerti
Kerana kita belum pernah mengalami
Kita belum pernah merasai mati
Belum pernah.

Bakal pernah.
Bukan berkali-kali.
Tapi hanya sekali.


Mati.

2 responses to “Puisi : Belum Pernah.

  1. salam, moga kematian mengajar erti hidup yang sementara =)

Followers

Mind Trajectory Author

My photo
Conclusive reality is harsh, isn't it?

Blog Archive

Picks

Total Pageviews

Pages

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
MindTrajectory by Angst. Powered by Blogger.